Selasa, 16 Maret 2010

LEAK

Kuda lumping dalam rangka memeriahkan walimatul ursy surtiyono dengan uki berlangsung meriah. Penonton mulai bersorak ketika trio bidadari menarikan tari legong disela-sela tarian kuda lumping Margo Santoso.

hingga larut malam penampilan tarian itu berlenggak lenggok di kalangan penonton. tiba muncul leak memperebutkan bidadari itu.

Leakpun menari secara bergantian dengan bidadari legong. terjadilah perang antara leak dengan wirayuda (pemimpin dalam kuda lumping) memperebutkan bidadari. Dengan pecut andalan akhirnya memenangkan pertarungan sengit sehingga semua prajurit berpesta dalam kemenangan.

Bidadaripun diboyong ke kahyangan. Itulah cerita dari Kuda lumping yang mengandung makna kejahatan akan musnah walaupun mereka kuat. Leak merupakan roh jahat yang selalu mengganggu ketenteraman manusia.

Sabtu, 13 Juni 2009

Kuda Lumping

video

SENI KUDA LUMPING DI TEMANGGUNG

Dalam rangka memperingati khoul di desa Klowok Kidul Desa Kemloko Kranggan Temanggung diadakanya seni kuda lumping persahabatan antara seni kuda lumping di daerah sekitar. Dengan mengundang 8 group seni kuda lumping seni kuda lumping " MARGO SANTOSO" mengadakanya dua hari dalam pertunjukanya. Adapun seni kuda lumping yang diundang adalah seni kuda lumping dari dusun Dampit Tlogomulyo, Jragan Tembarak, Traju Kranggan, Gentan Kranggan, dll.


Akulturasi tampak pada busana kuda lumping yang dikenakan penari saat tampil,. Terbukti dari busana yang lebih condong pada busana tari bali dan selingan di tengah tarian kuda lumping saat ini yang lagi trend ke budaya bali.


terbukti selingan tari leak dan gadis tari bali pada selingan yang disuguhkan tari kuda lumping dari dusun Dampit kecamatan Tlogomulyo ini. Budaya jawa sekarang lebih beraneka ragam jenisnya, dari tarian kuda lumping sendiri sangatlah tidaksama antara group satu dengan yang lainnya. semuanya mempunyai ciri khas sendiri.

Dari berbagai daerah sangatlah tidak sama persis sehingga penonton mendambakannya tarian yang disukainya dapat terpentaskan. Walau menunggu berja-jam penonton tetap setia berdiri disamping panggung.


Kuda lumping biasanya dipentaskan di area yang lapang karena panggung yang digunakan dalam pementasan hanya tratak tanpa alas kecuali pemusiknya ( djawa: yogo) yang memainkan diatas panggung. Banyak kakek-kakek dan nenek mengeluh karena tanpa terasa sudah menunggu berjam-jam sehingga kakinyapun terasa pegal-pegal karena kelamaan berdiri. (:-) arie)

Sabtu, 06 Juni 2009

Wayang Cukil “CIPTANING RAGA”

Prolog
Nuwun….. khanti lumantar carito puniki kito Teater Ganjil ngaturi prikso, tansah panaringan rahayu selamet kagen sedanten pamerso, cariyos Wayang Cukil punika kito angget sumanggeh kagem njagi murih lestarine warisan budoyo leluhur kita, ugo kagem nambah warni-warni ning budoyo adiluhung, Mbok bilih wonten klenta-klentunipun, wutowo kirang leres woten manah pamerso dateng wayang Cukil punika, mugi kaparengan sutresno pareng pangapunten, saha paring pitedhah ingkang murakabi. mogo kito pidangetaken carios Wayang Cukil kanti irah-irahan CIPTANING RAGA, sugeng midangetaken.

(tembang) Mendunge sumilak, ing mangka gluduke gumleger, swaraning angin sumiyut nempuh godong-godongan ngelem elemi ati…..
Kocap kacarito!,…..ING JAMAN PURWOCARITO ono sawijine negoro kang jejuluk Ngastinopuro, eng negara mau ana sawijining satrio kang bagus rupane lan bebudene luhur ugo wicaksono, satrio mau jejuluk Panengaheng Padhowo yo iku Raden Janoko panjelmaning Batoro Indra, Radeng Janoko yo uga katelah Arjuno, lan isih akeh maneh kang ora kasebut.

(tembang) Satrianeng lahir…. prauneng goyang, gununge podo njebluk…..satrioneng semedi bulane podo tabraan ewon topeng bedo bentue
Radeng Janoko, putrane prabu Pandu Dewonoto kang nomer telu. Prabu Pandu kuwi raja ing Ngastinopuro, Ibune Janoko kang aran Dewi Kunthi. Raden janoko seneng lelono lan tapa brata, mula sekti lan sugih gaman.

(tembang) Satriane ngambah kayangan, watune nagis getih, nagane mbelah nuswantoro…srimulate banjur bubar sebab siparikesit jumeneng ratu
Pusakane raden Janoko iku pirang-pirang kayato Keris pasopati, Pulanggeni, sarutomo joyopamungkas lan isih akeh maneh.ora meng kuwi seko deweknen ugo mengokone nuwuhake ratu-ratu agung gung binatoro yoiku Raden parikeset sak teturune. Raden Janoko ugo nduwe abdi kinasih papat cacahe seng biasane katelah punokawan yaiku kiayine Semar lan anak-anake, Kiayi Semar sabenere panjelmaning Sang Yang Ismoyo kang katitis ing ngalam ndonyo, kang nduweni tugas anguak sakabeheng wewadi ing serataning urip.





(tembang) Ger-geger geger ndonyane lagi geger sebab manungsane lali karo janjine lali karo sumpahe,…jagat dewo bataoro jamene lagi edan seng jare orak edan orak oleh keduman…..
Sak wijining carita,..Raden janaka nindaake tapa brata ana ing alas gung liwang-liwung. Gelunge kabukak, rikmane nganti dadi susuh manuk emprit. Klabang, lulling, kalajengking lan kemongga pada nyusuh ana badane sang tapa. Digodha para widodari, mekso ora ngrewes. Tetep ening anggone ngeningake cipto. Sajeroning topo broto deweknen sesambat :
Apa ndonyo iki isine angkoro murko, Manungso durjono kang tumindak culiko karo sapodo-podo Becik ketitik olo ketoro,……. duh gusti kulonyuwun supados ngalam dunyo punika katitisan jalmo manungso ingkang sakalangkung sae, supados saget brasto angkoro murko ing jagat punika lan ingkang saget engarso suntulodo ingmadio mangun karso tutwuri handayani

Hompilahing sekaring bawono langgeng sekar mayang….3X

Sajeroning carito ing jungring saloko, kekraman rajane yakso yaiku Prabu Niwatakawaca. Sang Prabu nggayuhake widodari kang asmane Dewi Suprobo. Yokuwi widodari sing paling ayu. Mesti wae ditampik deneng Dewa. Banjur dadi perang rame. Dewa-dewa padha keseser, keplayu. Bagawan Ciptoning sing disraya para Dewa-Dewa, banjur maju nandingi kridaneng para raksekso. Perang rungket silih tanding padha dene sektine.
Wekasaning crito Prabu Niwatakawaca kataman panahe Begawan Ciptoning, langsung sirno padha sanaliko. Dene sang Bagawan banjur badar dadi Raden Janaka, Raden Janaka kaganjar dadi Ratu ing kayangan jejuluk Prabu Kalithi.

Raga tetenger tembung, …tembung jimarwo teteki,..teteki suminten rahsa,…rahsa lumanpar sukma,…sukma lumampah raga.

Wasono cukup samene dhisik crito iki, liyo dino kasambung maneh, nuwun

Wayang Cukil “Pembakaran Tubuh dalam Imaji”

Prolog
Lir Ilir
I lir ilir tandure wis semilir tak ijo royo-royo tak senggoh penganten anyar
Bocah angon-2 penekno blimbing kuwi lunyu-lunyu penekno kanggo masuh dodo diro
Dododiro-dododiro kumiter bedahing pinggir domono jlumatono kanggo sebo mengko sore
Mumpung gede rembulane, mumpung jembar kalangane
Ya suraka,..surak hore
Semar samaraneng Sang Yang Esmoyo Jati, jati-jatining minulyo, ngejo wantah eng ngarcopodho. Semar kang jiwo minulyo luhur bekti wicaksono, titah ingkang angruat jaga
Supados NGUDAL PAMULANG
Kodrateng Sang Yang Ismoyo katitis ing ngalam ndonyo, anguak sakabeheng wewadi ing serataning urep,….kocap kacarito !
Semare lahir, prauneng goyang gununge podho njebluk
Semare semedi, bulane podo tabraan ewon topeng bedo bentuke
Semare ngambah kayangan, watune nangis getih nagane mbelah nuswantoro
Bronto yudo dadi bubar, sebab si parikesit jumeneng ratu
Niate sajembar segoro, nutu watu dadi emas bantenge manak ewon
Ngeterake Kiayine, ngambah geni, kanganggegeki sumpahe !
NATA NGARCOPODO
Geger-geger ndonyaneng lagi geger
Sebab manungsone lali karo janjine lali karo sumpahe
Jagat dewo batoro jamane lagi edan, sengjare ora edan ora oleh keduman
Apa ndonyo iki isine angkoro murko,
Manungso durjono kang tumindak culiko karo sapodo-podo
Becik ketitik olo ketoro

PERMAINAN PANTOMIME
Epilog
Katulis ing ati, pesen kang tansah wurung kakirim, nadyan amung arupo tembung, sungkem saklimah godhong asem, dumeling ing ati iki titi wanci manunggaling kawulo Gusti….
Duh gusti kulo nuwun supados ngalam donyo puniko tinitisan jalmo manungso engkang sakalangkung sae, supados saget mbrasto angkoro murko ing jagat puniko
.
Karya : Iwan Adi Nagoro & M Sugeng
Sekenario : Iwan Adi Nagoro
Sutradara : M Sugeng

“MEMORIAL KEGELAPAN”

Adegan I
Entah dalam peristiwa imaji.
Pelukisan tubuh. Proses pelukisan tubuh tentang kejatuhan.
Dimana terjadi laku.
Antara hujan yang mengikis, pembawa tongkat dan waktu bersayap mengigil beku mungkin tubuhnya tercabik.
Perempuan-perempuan mendendangkan tembang kepedihan suara yang keluar dari pori-porinya.
Seorang selalu berkarakteristik dalam ruang yang tersayat kematian, entah berapa lama berdiri dalam gelap.
Semua menyatu sampai dasar palung kegelapan.
Beserta perempuan yang meneteskan air mata sekarat.

Adegan II
Perempuan-perempuan itu masih mendendangkan tembang kepedihan dari pori-porinya,
Lihatlah tubuh perempuan-perempuan itu termakan oleh suaranya sedang bernada kepasrahan diantara tragedy yang menggerogoti terjadi dalam tubuh, seperti dengung lebah yang menggerogoti tubuhnya sampai dasar tulang hingga remuk redam. Dan perempuan dalam topeng ingatkan tubuh lemah yang terjatuh dimana menaungi dunia sunyi yang terdiri dari kegelisahan dan rasa menyatu.
“Dunia hidup bagiku merupakan perjalanan diatas jembatan terbakar yang bersambung dengan dunia kematian.”
Perempuan bertopeng yang terjebak dalam memorial pahatan tubuh kegelapan.
Ini adalah bunuh diri yang bersetubuh dengan hitamnya hidup.
Dan dia tercekik diantara detik berjalan lambat dimana waktu tak pernah terulang.
Ruangan ini menandakan berakhirnya tubuh menjadi garis bergerak dalam dunia cahaya, bagai kesirnaan.

Adegan III
Berapa lama pengembara hidup akan berjalan melewati mimpi-mimpi dalam bentuk yang aneh.
Ataukah dia manusia pembawa tongkat gambaran dari semua gerak yang aneh,
Berjalan menelusuri seluruh penjuru mata angin dengan tanya yang tak pernah menemukan jawaban.
“dimana takdir yang aku temui, bukankah aku adalah takdir itu sendiri ?. kemana takdir berikutnya yang aku temui?.”
Melangkah dengan beban yang berat bersumber dari tubuh yang kesakitan, sepasang kakinya membenam ditanah bagai akar pohon meranggas.
Antara diam dan berjalan yang dituju adalah konflik dari yang menjembatani ke persinggahan hidup dan mati.




Adegan IV
Hitam pun berubah menjadi lorong waktu yang menjerumuskan pada kenang-kenangan bernoda yang menandai jejak-jejak keputus asaan.
Antara hujan bagai jarum jatuh siap melukai seorang yang menderita melintasi ruang peristiwa dengan tubuh yang dilobangi oleh jarum hujan itu sendiri yang menetes di dalam kedukaan rasa.

“berhentilah sejenak, lihatlah luka-luka yang kau bawa lari, merobek catatan hudupmu dalam-dalam penderitaan yang bergerak ingin menembus batas kehidupan yang tak kau singgahi.”
Seorang dalam hujan kemana mengikuti langkah sebagai hantu dalam dirinya.

Adegan V
Masih dalam ruang dan waktu selaku dunia imajinasi beserta keganjilannya berpadu mengikuti irama kegelapan.
Sosok kengerian muncul satu persatu dengan karakteristik apa yang terjadi di dalam tubuhnya.
Sementara mayat perempuan wajah dalam topeng telah meninggalkan pertanyaan bagi mereka, yang bersifat ada dalam hidup bersama makluk yang tinggal didalamnya.
- “Telah aku temukan cerita tentang tubuh yang telah tertidur. Apa yang terjadi pada tubuhnya ?”
+“Dia menenpati wujud organ, apa yang mendiami peristiwa tubuh hingga rasa dingin membeku menyelimutinya.”
- “Mungkin dia telah dimakan oleh makhluk-makhluk yang tingga di dalam tubuhnya.”
+“Seperti batu dikikis waktu, dia telah meninggalkan tubuhnya dan menyatu dalam dunia cahaya.”
- “semua gelap aku tak paham.”

waktu.
Waktu bersayap.
Waktu bersayap-sayap.
+ “Kita telah memahami apa yang terjadi.
- “Tetapi apa yang terjadi pada tubuh kita ?”

Adegan VI
Gambaran-gambaran kesakitan – kelukaan – kepanikan, menyatu dalam memory tentang kegelapan.











Iwan Adi Nagoro

Sabtu, 02 Mei 2009

contoh pidato ultah

Assalamu alaikum Wr Wb.
Yang terhormat adik-adik tamu undangan
Yang kami hormati Bapak Ibu shohibul hajat

Pertama – tama kami panjatkan puji syukur kehadirat Alloh SWT, yang telah melimpahkan rahmatNya Kepada kita sehingga pada hari ini kita dapat berkumpul tanpa halangan suatu apapun. Dan mari kita ikrakan dengan ucapan tahmid Alhamdu lillahi robil alamin.

Sholawat dan salam Allah semoga tersanjung atas Nabi Muhammad SAW. Yang menuntun kita dari zaman kegelapan sampai zaman yaman yang terang benderang ini.

Saya mengucapkan selamat terima kasih kepada adik-adik yang telah meluangkan waktu untuk menghadiri Ultah Nanta yang kelima hari ini.

Disini saya akan membacakan susunan acara pada kali ini
Acara yang pertama yaitu pembukaan
Kemudian dilanjutkan sambutan shohibul hajat
Acara ketiga yaitu pemotongan kue..
Selanjutnya yaitu hiburan

Untuk membuka acara pada kali ini marilah kita berdoa menurut keyakinan masing- masing ….berdo’a mulai………

(Tamu undangan berdoa)

Dengan dimulainya dengan berdo’a semoga acara ini lancar hingga akhir acara nanti.

Selanjutnya acara yang kedua yaitu sambutan shohibul hajat kepada yth bapak riris kami persilahkan

( sambutan shohibul hajat )

Terima kasih kepada Bp Riris yang telah meberikan sambutan senagai shohibul hajat.
Selanjutnya acara yang ketiga yaitu pemotongan kue….untuk itu hadirin di persilahkan berdiri

Selamat ulang tahun kami ucapkan
Selamat panjang umur kami kan do’akan
Selamat sejahtera sehat sentosa
Selamat panjang umur dan bahagia

Tiup lilinya tiup lilinya tiup lilinya sekarang juga sekarang juga sekarag juga

Potong kue-nya Potong kue-nya Potong kue-nya Potong kue-nya sekarang juga sekarang juga
Makan kue-nya makan kue-nya makan kue-nya makan kue-nya sekarang juga sekarang juga

Hadirin dipersilahkan duduk kembali.
Saatnya kita mendengarkan teman2 kita yang mau menyumbangka lagu…..
Untuk itu kami persilahkan teman-teman untuk menyumbangkan lagu…..


Demikianlah acara demi acara telah kita lalui bersama atas nama shohibul hajat kami minta doanya semoga adik nanta tambah pinter dan panjang umur. Dan saya selaku pembawa tentunya banyak salah dalam membawakan acara kali mengucapkan minta maaf yang sebesar2nya akhirnya kami ucapkan

wabilahi taufiq walhidayah wasalamu alaikum Wr Wb